Perpustakaan Pertama dan Terbesar Didunia
Sabtu, 21 Agustus 2010 - 04:43:30 WIB
Diposting oleh : administrator elibrary
Kategori: Berita - Dibaca: 2527 kali

Menurut sumber informasi awal, Surat pseudepigraphic dari Aristeas, perpustakaan awalnya diselenggarakan oleh Demetrius dari Phaleron, [3] seorang murid Aristoteles, di bawah pemerintahan Ptolemeus Soter (ca.367 SM-ca.283 SM). Dibangun di Brucheion (Royal Quarter) dalam gaya Aristoteles Lyceum, berdampingan dan dalam pelayanan [Musaeum 4] (a Kuil Yunani atau "Rumah Muses", maka istilah "museum"), perpustakaan terdiri atas Peripatos berjalan, kebun, ruang untuk makan bersama, ruang baca, ruang kuliah dan ruang pertemuan. Namun, tata letak yang tepat tidak diketahui. pengaruh model ini masih dapat dilihat hari ini di tata letak kampus universitas. Perpustakaan itu sendiri diketahui telah memiliki departemen akuisisi (kemungkinan dibangun di dekat tumpukan, atau untuk utilitas lebih dekat dengan pelabuhan), dan departemen katalogisasi. lorong itu berisi rak-rak untuk koleksi gulungan (seperti buku-buku itu saat ini pada gulungan papyrus), dikenal sebagai bibliothekai (???????????). Ada rumor yang diukir di dinding di atas rak, sebuah tulisan terkenal baca: Tempat penyembuhan jiwa. [5] Perpustakaan dikenal pertama dari jenisnya untuk mengumpulkan koleksi buku serius dari luar batas-batas negaranya, para Perpustakaan di Alexandria telah dibebankan dengan mengumpulkan semua pengetahuan di dunia. Hal melakukannya melalui sebuah mandat kerajaan agresif dan baik yang didanai melibatkan perjalanan ke pameran buku Rhodes dan Athena [6] dan kebijakan (berpotensi apokrif atau berlebihan) dari menarik buku dari setiap kapal yang masuk ke pelabuhan. Mereka menjaga teks asli dan membuat salinan untuk mengirim kembali ke pemiliknya. detail informasi ini dengan fakta bahwa Alexandria, karena buatan manusia port bidirectional yang antara daratan dan pulau Pharos, menyambut perdagangan dari Timur dan Barat, dan segera menemukan dirinya sebagai pusat internasional untuk perdagangan, serta produsen terkemuka papirus dan, segera, buku. [rujukan?] Selain mengumpulkan karya-karya dari masa lalu, perpustakaan juga pulang ke host dari para ahli internasional, baik dilindungi oleh Dinasti Ptolemeus dengan perjalanan, penginapan dan tunjangan bagi seluruh keluarga mereka. Sebagai lembaga penelitian, perpustakaan tumpukan diisi dengan karya-karya baru di bidang matematika, astronomi, fisika, ilmu alam dan mata pelajaran lain. Itu adalah di Perpustakaan Alexandria bahwa metode ilmiah pertama kali dipahami dan dipraktikkan, dan standar empiris perusahaan menerapkan di salah satu rumah pertama dan tentu kuat untuk kritik tekstual yang serius. Sebagai teks yang sama sering ada dalam beberapa versi yang berbeda, kritik teks perbandingan sangat penting untuk memastikan kebenaran mereka. Setelah dipastikan, salinan kanonik maka akan dibuat untuk sarjana, royalti dan bibliophiles kaya di seluruh dunia, perdagangan ini membawa penghasilan ke perpustakaan. Para editor di Perpustakaan Alexandria sangat dikenal untuk karya mereka pada teks Homer. Para editor lebih terkenal umumnya juga memegang gelar kepala perpustakaan. Ini termasuk, antara lain, [7] * Zenodotus (awal abad ketiga SM) * Callimachus, (awal abad ketiga SM), para ahli bibliografi pertama dan pengembang Pinakes - katalog perpustakaan pertama. * Apollonius dari Rhodes (SM pertengahan abad ke-ketiga) * Eratosthenes (akhir abad ketiga SM) * Aristophanes dari Byzantium (awal abad kedua SM) * Aristarkhus dari Samothrace (akhir abad kedua SM). Sudah terkenal di dunia kuno, koleksi perpustakaan menjadi lebih bertingkat di tahun kemudian. Namun, sekarang tidak mungkin untuk menentukan ukuran dari koleksi dalam era dengan pasti. Gulungan papirus terdiri pengumpulan, dan meskipun codex perkamen digunakan terutama sebagai bahan penulisan yang lebih maju setelah tahun 300 SM, Perpustakaan Alexandria tidak pernah didokumentasikan memiliki beralih ke perkamen, mungkin karena link yang kuat pada perdagangan papirus. (Perpustakaan Alexandria sebenarnya memiliki penyebab tidak langsung dalam penciptaan menulis perkamen - karena kebutuhan kritis perpustakaan untuk papirus, kecil diekspor dan dengan demikian sumber alternatif menyalin materi menjadi penting.) Sepotong tunggal menulis mungkin menduduki beberapa gulungan, dan pembagian ini ke mandiri "buku" merupakan aspek utama dari kerja editorial. Raja Ptolemeus II Philadelphus (309-246 SM) dikatakan telah menetapkan 500.000 gulungan sebagai tujuan untuk perpustakaan [8] Mark Antony Cleopatra seharusnya memberikan lebih dari 200.000 gulungan (diambil dari Perpustakaan besar Pergamus.) Untuk perpustakaan sebagai pernikahan hadiah, tapi ini dianggap oleh beberapa sejarawan sebagai propagandis klaim dimaksudkan untuk menunjukkan kesetiaan Antony ke Mesir daripada Roma. [rujukan?] Carl Sagan, dalam bukunya seri Cosmos, menyatakan bahwa perpustakaan berisi hampir satu juta gulungan, meskipun para ahli lain diperkirakan jumlah yang lebih kecil. Tidak ada indeks perpustakaan bertahan, dan tidak mungkin untuk mengetahui dengan pasti seberapa besar dan bagaimana beragam koleksi mungkin telah. Sebagai contoh, ada kemungkinan bahwa meskipun di Perpustakaan Alexandria memiliki ratusan ribu gulungan (dan mungkin puluhan ribu karya individu), beberapa akan menggandakan salinan atau versi lain dari teks yang sama. Sebuah kekhawatiran mungkin cerita apokrif atau berlebihan bagaimana koleksi perpustakaan tumbuh begitu besar. Dengan Keputusan Ptolemeus III dari Mesir, semua pengunjung ke kota diminta untuk menyerahkan semua buku dan gulungan, serta segala bentuk media yang ditulis dalam bahasa apapun yang mereka miliki yang menurut Galen, telah tercatat di bawah judul "buku kapal-kapal ". Resmi ahli Taurat kemudian cepat disalin tulisan-tulisan ini, beberapa copy membuktikan begitu tepat bahwa aslinya telah dimasukkan ke dalam perpustakaan, dan salinan disampaikan kepada pemilik curiga [9] Proses ini. Juga membantu untuk membuat reservoir buku di kota yang relatif baru. Menurut Galen, Ptolemy III meminta izin dari orang Atena untuk meminjam script asli Aeschylus, Sophocles dan Euripides, dimana Athena menuntut sejumlah besar bakat lima belas sebagai jaminan. Ptolemeus gembira membayar biaya tetapi tetap skrip asli untuk perpustakaan. Cerita ini juga dapat dibangun secara keliru untuk menunjukkan kekuatan Alexandria atas Athena. (Sumber:http://en.wikipedia.org/wiki/Library_of_Alexandria)
 
 INFO ELIBRARY Untuk Bapak/Ibu dosen yang belum bisa login segera hubungi LIVE SUPPORT kami       PERINGATAN!!! : Dilarang Keras memanfaatkan situs ini untuk tujuan plagiat Tugas Akhir, Apabila diketahui terdapat plagiat atas Tugas Akhir, pelaku akan dikenakan sangsi pencopotan gelar Diplomanya.